Ya allah selamatkanlah mereka , Evakuasi Tersendat, Anak-anak Aleppo Terancam Mati Kedinginan

Ribuan anak-anak kini terancam mati kedinginan di jalanan yang telah hancur di Aleppo. Hal itu diperingatkan oleh tim bantuan internasional, jika evakuasi terhadap penduduk sipil tak berjalan lancar.

Ratusan keluarga berkumpul di jalanan, sementara temperatur udara mencapai minus derajat Celcius pada Sabtu 17 Desember 2016. Mereka sengaja mempersiapkan diri di jalanan dan bekas bangunan yang telah jadi puing demi diangkut untuk evakuasi

Para orangtua membakar sampah dan menyelimuti tubuh anak-anak dengan selimut, sementara mereka menghadapi dua pilihan yang menyakitkan: tetap tinggal dalam antrean bus meski suhu menggigit, atau meninggalkan barisan pergi mencari tempat perlindungan yang hangat dan menyerahkan tempat mereka bagi keluarga lain. Demikian seperti dikutip dari Telegraph, Minggu (18/12/2016).

"Sepertinya mereka tak punya pilihan, tinggal tapi bisa mati kedinginan atau, pergi meninggalkan barisan tapi nanti tak terangkut evakuasi. Ini sungguh keputusan tragis," kata Melodie Schindler, juru bicara untuk Komite Palang Merah Internasional (ICRC)

Temperatur diperkirakan akan mencapai -3 derajat Celcius pada Sabtu
malam. ICRC sudah mewanti-wanti bahwa anak-anak dan mereka yang terluka paling berisiko tewas dari udara dingin yang  menggigit di Aleppo.

"Musim dingin ini akan menjadi pembunuh bagi ribuan keluarga yang tak punya perlindungan dasar bagi tubuh mereka," kata Norwegian Refugee Council.

"Ini adalah semacam perlombaan antara waktu dan cuaca agar mereka yang ingin evakuasi bisa aman dan selamat," tambah organisasi itu.

Sekitar 10.000 orang berhasil dievakuasi pada Kamis dan Jumat lalu.

Namun, pada Jumat, tiba-tiba evakuasi sempat berhenti karena permintaan rezim Suriah agar warga di dua desa yang dikuasai pemberontak juga bisa keluar.

Tentara pro-Presiden Bashar al-Assad mengatakan, mereka meminta warga sipil Syiah pendukung al-Assad dari desa Foua dan Kefraya bisa keluar. Tak lama setelah keluar, terdapat baku tembak yang membuat proses evakuasi berhenti.
Saat itu, pemerintah Suriah menuding pemberontak melontarkan senjata ke arah konvoi, sementara pemberontak menuduh justru tentara pemerintahlah pelakunya.